Home / Berita / Rebut Gelar MotoGP Kelima, Marc Marquez Akui Ketagihan

Rebut Gelar MotoGP Kelima, Marc Marquez Akui Ketagihan

Dalam usianya yang baru menginjak 25 tahun, Marc Marquez sukses mengunci gelar dunianya yang ketujuh di MotoGP Jepang yang digelar di Sirkuit Twin Ring Motegi pada Minggu (21/10). Gelar ini juga merupakan gelar kelimanya di kelas tertinggi.

Lima gelar dunia di kelas para raja pun membuat Marquez setara dengan legenda Repsol Honda lainnya, Mick Doohan, dan hanya tertinggal dari rekor Valentino Rossi yang punya tujuh gelar dan Giacomo Agostini yang mengoleksi delapan gelar.

Dalam balapan ini, Marquez bertarung sengit melawan pesaing terdekatnya, Andrea Dovizioso yang membela Ducati Corse. Marquez mengambil alih pimpinan balap dari rider Italia tersebut pada Lap 21, namun gelar benar-benar dipastikan jatuh ke tangannya usai Dovizioso terjatuh pada Lap 23 dan harus puas finis ke-18.

Ingin Perbanyak Gelar

Ingin Perbanyak Gelar

Meski jumlah gelarnya di kelas tertinggi kini hanya tertinggal dari Agostini dan Rossi, Marquez mengaku sama sekali tak fokus pada rekor ini dan hanya ingin menambah pundi-pundi gelarnya sendiri.

“Saya tak pernah memikirkan rekor, karena setiap musim selalu berbeda. Tapi saya masih punya kontrak dua tahun dengan Honda, dan saya akan mencoba merebut gelar lagi. Pada masa pramusim saya akan bekerja keras dan inilah caranya,” ungkapnya kepada Crash.net.

“Saya tahu bakal ada tekanan, seperti rider top lainnya. Tapi semua rider top memang membidik gelar. Jika Anda mengakhiri musim di peringkat kedua, musim balap memang berjalan baik, tapi target tak terpenuhi. Selama saya masih balapan, saya akan terus coba menambah koleksi,” lanjutnya.

Impian Jadi Nyata

Dengan tujuh gelar dunia di tangan, Marquez juga mengaku bahwa dirinya masih sulit percaya pada prestasi gemilangnya ini. Ditambah persaingan MotoGP yang kian ketat setiap tahunnya, Marquez mengaku ‘takjub’ dirinya bisa ‘lolos’ dari perlawanan rider-rider lainnya.

“Mustahil membayangkan, dan setiap musim adalah impian jadi nyata. Tentu menjadi rider MotoGP menyenangkan, tapi untuk merebut gelar setiap tahun, ada di papan atas, jadi juara, saya tak pernah membayangkannya. MotoGP berisi para rider terbaik di dunia dan ada 19 balapan setiap tahun, jadi sangat sulit mencari level terbaik di setiap musim,” pungkas rider Spanyol ini.

About asiagol

Check Also

GEBYAR HADIAH LUCKY DRAW